rakhma Blog

Universitas Gunadarma Staff Blog

July 20th, 2012

Dua Kuda Dalam Mimpi dan Kenyataan

Dua Kuda Mimpi Dan Kenyataan
Dua tahun lalu ( July 2010 ) ketika anak Pertama ku gagal meraih impiannya, masuk Perguruan tinggi Favorite Pilihannya, Sebagai Oeang tua akupun Sangat sedih. Sedihnya itu bener-bener menyentuh kalbu yang paling dalam. Pandangan mataku seolah gelap menatap masa depan. Terbayang jika anak pertamaku gagal, bagaimana menciptakan figure bagi ke 4 adiknya? Seolah dunia kiamat, saya gagal mendidik anak.
Namun aku punya Tuhan, aku tidak boleh larut dalam kesedihan. Aku bersimpuh dalam shalat, memohon petunjuk terbaikNya. Aku gunakan naluri hati, kemana Tuhan membimbing Putri dan putra kami. Dan saat itu , ketetapan putriku untuk mengulang untuk ikut lest lagi selama satu tahun, dan minta untuk Kost di daerah Tebet. Hatiku sebenarnya sangat teriris, betapa luka anakku, harus dibayar dengan perjuangan panjang. Dan pastinya konsekwensi perhatian, tenaga, waktu, dan biaya harus aku berikan. Hampir aku tidak kuat, putus asa menerima cobaan ini. Hanya keyakinannu, bahwa ujian ini adalah upaya Tuhan untuk menaikkan derajatku yang lebih tinggi.
Suatu malam aku bermimpi dua kuda putih, tegap, gagah, lari kencang saling ber iringan. Saaat itu aku menerjemahkan dua kuda putih adalah dua anakku yang beriringan sedang menempuh perjuangan. Aku yakin kuda putih tegap itu akan mencapai tujuan. Begitu juga kedua anakku yang sedang berjuang mencapai 2 perguruan tinggi negri idaman, keyakinanku akan sampai pada tujuan. Perasaan saat itu aku tulis dalam bolg dengan judul : dua kuda dalam impian”. Kini Kenyaataan itu setelah 2 tahun berselang, aku akhirnya menulis 2 kuda dalam kenyataan. Alkham dulillah ditahun 2011, anakku yang pertama masuk Fakultas Teknik Universitas Indonesia, lewat Jalur Ujian SIMAK, dan Satu lagi anakku yang ke dua tahun 2012 ini dapat masuk Fakultas Teknik Kimia, Universitas Indonesia Melalui Jalur SNMPTN. Alkhamdulillah Ya allah Akhirnya Dua Kuda dalam mimpi itu akhirnya menjadi Kenyataan.

July 20th, 2012

Dua Kuda Dalam Mimpi dan Kenyataan

Dua Kuda Mimpi Dan Kenyataan
Dua tahun lalu ( July 2010 ) ketika anak Pertama ku gagal meraih impiannya, masuk Perguruan tinggi Favorite Pilihannya, Sebagai Oeang tua akupun Sangat sedih. Sedihnya itu bener-bener menyentuh kalbu yang paling dalam. Pandangan mataku seolah gelap menatap masa depan. Terbayang jika anak pertamaku gagal, bagaimana menciptakan figure bagi ke 4 adiknya? Seolah dunia kiamat, saya gagal mendidik anak.
Namun aku punya Tuhan, aku tidak boleh larut dalam kesedihan. Aku bersimpuh dalam shalat, memohon petunjuk terbaikNya. Aku gunakan naluri hati, kemana Tuhan membimbing Putri dan putra kami. Dan saat itu , ketetapan putriku untuk mengulang untuk ikut lest lagi selama satu tahun, dan minta untuk Kost di daerah Tebet. Hatiku sebenarnya sangat teriris, betapa luka anakku, harus dibayar dengan perjuangan panjang. Dan pastinya konsekwensi perhatian, tenaga, waktu, dan biaya harus aku berikan. Hampir aku tidak kuat, putus asa menerima cobaan ini. Hanya keyakinannu, bahwa ujian ini adalah upaya Tuhan untuk menaikkan derajatku yang lebih tinggi.
Suatu malam aku bermimpi dua kuda putih, tegap, gagah, lari kencang saling ber iringan. Saaat itu aku menerjemahkan dua kuda putih adalah dua anakku yang beriringan sedang menempuh perjuangan. Aku yakin kuda putih tegap itu akan mencapai tujuan. Begitu juga kedua anakku yang sedang berjuang mencapai 2 perguruan tinggi negri idaman, keyakinanku akan sampai pada tujuan. Perasaan saat itu aku tulis dalam bolg dengan judul : dua kuda dalam impian”. Kini Kenyaataan itu setelah 2 tahun berselang, aku akhirnya menulis 2 kuda dalam kenyataan. Alkham dulillah ditahun 2011, anakku yang pertama masuk Fakultas Teknik Universitas Indonesia, lewat Jalur Ujian SIMAK, dan Satu lagi anakku yang ke dua tahun 2012 ini dapat masuk Fakultas Teknik Kimia, Universitas Indonesia Melalui Jalur SNMPTN. Alkhamdulillah Ya allah Akhirnya Dua Kuda dalam mimpi itu akhirnya menjadi Kenyataan.

October 5th, 2011

Tugas kelas 1IB02 : Kelangkaan / Keterbatan Barang Dalam Elektronika.

Sesuatu memjadi bersifat ekonomi jika barang menjadi langka atau terbatas. Tak terkecuali pada bidang teknik Elektronika. Oleh karena itu pada tugas pertama, buatlah cerita tentang kelangkaan barang yang berkaitan dengan masalah teknik elektro yang kalian akan alami nantinya. Tulisan wajib di upload dalam blog kalian atau diposting di warta warga.

September 6th, 2011

Dalam Statistik, Berbeda adalah Petaka

Perbedaan antara keterangan satu dengan keterangan yang lainnya  bila terlalu  mencolok, menyebabkan keterangan menjadi semakin heterogen. Dalam Ilmu statistik, semakin heterogen maka semakin sulit untuk diambil kesimpulan. Dan data yang demikian sangat mempunyai variabilitas tinggi.

Dalam anaisis Variabilitas data, maka semakin  heterogen data maka  variabiitasnya akan semakin besar maka artinya data dikatakan semakin  tidak stabil dan objek data berarti ada masalah.

Sebagai contoh yang gampang dipahami misalnya :

1. Masalah nilai

Jika kita dihadapkan pada 2 pilihan  2 mahasiswa  sama cantik yang sama -sama IPK nya 3,  katanlah  si A rata- rata 3 dengan variabilitasnya 1 ( Berarti rentang nilainy maksimum 4 dan minimum 2.  ini diperoleh dari rata-rata 3 +  1 =4 dan 3 -1 =2

Si B rata-rata  IPK nya 3 dengan variabilitas 0 maka nilainya 3 semua. jika kita disuruh memilih mana yang lebih baik…? Pastilah kita akan memilh si B, kenapa…? karena B nilainya lebih stabil. Walupun si A  nilai maksimumnya 4, namun minimalnya 2, siapa tahu ketika nilainya si A  rendah akibat ada masalah yang serius yang terjadi. misalnya si A selalu  mendapat nilanya 2 ketika asma akutnya kambuh ketika sedang ujian. Siapa yang masih pilih gadis  A  dengan nilai sama, plus penyakit akut yang dideritanya…?

2. Masalah Mesin.

Analaog dengan contoh kedua gadis, kalau dihadapkan pada 2  mobil yang harganya sama, dengan kecepatan mesin yang  berbeda. Jika  mobil I kecepatan mesinnya mampu rata-rata 150 km/jam  tetapi setiap menempuh 10 km pasti mogok. dan Mobil ke II rata-rata kecepatannya hanya mampu 100km/jam dan praktis tak pernah mogok. pilih mana ?

Pastilah milih mobil dengan kecepatan rendah namun punya kestabilan tinggi , alias tidak pernah mogok.

Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa semakin berbeda , semakin heterogen maka variabilitas semakin besar. Karena variabilitas besar maka semakin tidak stabil. dan ketidak stabilan adalah Petaka.

Bukti konkrit…, semakin heterogen kita , semakin majemuk, semakin bineka dan semakin banyak petaka dimana-mana. Dimana karunianya…?  Secara statistik, perbdaan adalah petaka?

September 5th, 2011

Makna Idul Fitri Dimata Anakku

Hari Minggu, 28 Agustus 2011 Dua hari sebelum Idul Fitri ( kami berlebaran hari selasa 30 agustus ), seperti keluarga yang lain kami sibuk mempersiapkannya. Hari itu kami berdua suami, pergi ke pasar di hari “Prepegan” yaitu hari dimana puncak kepadatan orang berbelanja di pasar tradisional menjelang hari Raya.

Segala keperluan memasak, mulai ketupat daging, ayam kampung, santan, kentang dll kami beli dengan berdesak-desakan. belum lagi terbayang memasaknya sendiri  tanpa bantuan Pembantu.  Perjuangan di pasar untuk mendapatkan barang yang dibutuhkan adalah suatu perjuangan luarbiasa. Belum lagi Perjuangan dan pengorbanan harus rela bayar mahal berbagai barang yang harganya melambung tinggi.

Perjuangan belum usai…, sampai di rumah  jam 10.00 . ternyata  ke empat anaku belum ada yang bangun.  Wah wah… rasanya darah sontak mengalir ke ubun-ubun. Begitu juga suamiku.  Dengan nada tinggi, dan setengah berteriak … satu persatu anakku di bangunkan oleh suami. Namun dasar anak-anak, mereka susah untuk dibangunin, Dengan amarah yang memuncak…, suamiku ambil gayung berisi air , maka satu persatu anakku dibangunin dengan diguyur air. Lantai dan kamar menjadi berbasah-basah ria…, biarlah sebagai pelajaran. Sesekali harus keras terhadap anak  …., pikirku . Sekeras  dan seteguh itu mudah-mudahan kami sebagai orang tua berpegang teguh terhadap prinsip hidup, begitu anakku kelak.   “Sontak mereka bangun dan langsung  mandi…!!!”. Karena kamar mandi hanya ada 2, maka 2 anakku yang lain masih nunggu giliran. Anehnya dua anakku yang belum mandi kebetulan yang sudah besar ( satu berumur 16 h dan  kakaknya 18 th) mereka tidak ada wajah kesal sehabis diguyur air. Malah mereka tersenyum - senyum sambil ngeledek.

“lagi enak-enak mimpi.., kenapa dibangunin pak???” kata mereka berdua.  ” saya tadi rasanya pingin berenang, kok belum ke kolam sudah basah..? eh…, ternyata diguyur sama Bapak. Begitu canda anakku yang lelaki. Selanjutnya, malah dia berceloteh panjang lebar, demikian ” Mama dan Bapak baru pulang dari pasar, tempat pestanya para setan.., pantes pulang-pulang marah-marah, ada yang ngikut barangkali.  Kita jadi kena  batunya.  Ngapain juga  mama  dan papah maksain ke Pasar,  mau lebaran…???? atau  apa mau  Idul Fitri mah…?  Kalau Idul fitri  ngga harus pesta besar khan..? Beda kalau memang mau ngrayain Lebaran. Lebaran = bubaran puasa  sama dengan bubaran nahan makan , ceritanya mau ngrayain makan besar yang selama ini  ditahan-tahan ya mah…?  Pantes ya  orang-orang juga sama seperti  mamah “. celoteh anakku yang ngga habis habis.

Belum puas berargumen, kemudian dia lanjutkan lagi, “Kalau aku sih…,  Idul Fitri ini berarti aku mau tampil  beda. Bukan makan untuk kebutuhan jasmani yang diutamakan, namun makan  berbagai pelajaran sebagai kebutuhan rokhani .     Ibarat tadi aku tidur diguyur dengan air, mudah-mudahan  selama ini aku  sadari hidupku bagaikan lagi  tidur, sehingga saya tidak sadar ,  malas bangun, males sekolah, males mandi dll.

Setelahnya  diguyur dengan air yang bagaikan pelajaran yang mampu merubah  aku.  Bahkan aku mau  menjadi lebih baik. ngga apa-apa aku tadi diguyur, berarti menyadarkanku untuk ber Idul Fitri bukan untuk Berlebaran Seperti Mama.

August 19th, 2011

MENEMPUH AJAL

Berita duka saudaraku

Adalah juga gambaran diriku

Membuatku sedih dan pilu

Tak tahu apa yang sebenarnya aku mau


Aku takut ketika nanti ajal menjemput

Karena semua duniaku kan larut

Semua yang kumiliki tak pernah  luput

Duniaku…, hartaku…, orang-orang disekelilingku dan semuanya akan hanyut


Aku tidak kuasa menghindari

Hatta aku membentengi diri jeruji besi

Malaikat maut akan menghampiri

Entah kapan.., tak tahulah aku ini

Kepastian ajal dari Mu, rancangan pasti

Menjemputku suatu saat nanti….

Takkan pernah permisi

Datang pada setiap diri


Ya Rabbi……

Tulangku bergemeretak mengingat ini

Darah mendesir.., spontan bulu kuduk tegak berdiri….

Aku gemetar …, menerawang yang akan terjadi


Ketika ajalku tiba nanti

Adalah sebagai pintu pembuka alam akhirat yang abadi

Hanya dua model yang disajikan Ilahi

Apakah saya akan istirahat atau yang di istirahatkan nanti


Doaku adalah istirahat panjang

Karena tugas telah selesai tuntas dengan tenang

Maka ketika malaikat penjemput datang

Yang ku terima Salam , senyum riang

Tanda bagahagia menjelang

Namun jika kepastian diistirahatkan

Tidur panjangku menggelisahkan

Ketika film hidupku diputarkan

Penyesalan panjang tak terbantahkan


Ya rabbi….., beri waktu sesaat lagi

Aku ingin memperbaiki

Semua yang pernah terjadi, takkan kuulangi

Itu dia (syaitan) yang datang setiap hari

Datang menghampiri tanpa henti

Hingga aku terjerumus kini


Ya rabbi….

Setelah waktu di perpanjang lagi

Aku lupa dan lupa akan janji

Aku sibuk kian kemari

Mencari dan mencari

Dengan dalih sesuap nasi

Padahal kenyataanya rakus sekali


Gambaran ini

Janganlah menghampiri

Jeritan taubatku dari Nurani

Taat Patuh, atas Perintah Ilahi


Aku tak mau…

Ternyata taubatku palsu

Taubatku akan banyak membantu

Hingga akhir waktu

Dengan ketajaman ilmu , menenangkan kalbu

Membuat aku siap , atas pilihan dan keputusanku.


Menempuh ajal dengan terang

Bukan bayangan suram, menakutkan orang.

Karena ajal pasti kan datang.

Kusambut dengan riang

August 18th, 2011

Penyakit Hati

Penyakit ada dua macamnya

Penyakit jasmani dan rukhani

dari dua itu, rukhani yang mengawali

Konsep ilahi telah pasti

Namun kita kurang memahami

bahwa isi hati , mestinya ajaran Ilahi

Ketika sahabat satu persatu telah pergi

Menghadap  sang  ilahi

Kita hanya meratap bagaimana menunnggu giliran ini

Mencari solusi kian kemari

Tak pernah dijumpai

Sampai habis umur  nanti

Mengapa ini bisa terjadi,,,,?

Karena Diri tak  menyadari

beberapa hal seperti ini

K E T I K A…………….!!!!!!!

Telah dibentangkan panjang membentang, namun kalian  menentang
Telah digelar menghampar luas, namun kalian merasa enggan dan malas
Telah ditiupkan  sampai memekakan telinga, namun ditutup dengan jari telunjuknya
Telah diturunkan didepan mata, namun kalian memang buta
Telah disodorkan, dedekatkan, sedekat-dekatnya , namun kalian tidak peka

Telah disentakkan, bagaikan kilat membahana
kamu hanya terpana

Telah digambarkan sedemikian rupa, kamu hanya bengong melompong saja

Telah disiramkan dalam seluruh hidup sejati, namun jiwamu telah mati

Telah dibesarkan jasmani, namun tidak di besarkan jiwamu yang suci

Telah di mekarkan bunga hatimu, kau campuradukan dengan motivasi egomu

Dan kau kembangbiakan turunanmu namun dirimu mandul terbelenggu

Ketika lalu lalang dihadapanmu kau sombong , menegurpun tak mau

Sering berteriak memanggilmu, namu kau berpaling dengan prinsip pendirianmu.

Dia selalu menemanimu pergi, namun kau  selalu merasa sendiri

Dia selalu mencintai, kau takut dan lari

Dia  sangat  sayang mengasihi, namun   kauselalu salah arti

Karena sejatinya dikau……

adalah berat dengan ego setengah mati

Karena selalu membawa Penyakit hatii

August 17th, 2011

17 Agustus dan 17 Ramadhan

Kemerdekaan Bangsa Indonesia tanggal 17 Agustus  1945  dulu jatuh pas  pada bulan Ramadhan. Pada bulan rhamadhan itu ada peristiwa  tanggal 17  Rhamadhan, yang diperingati sebagai tanggal turunnya AlQuran. Sudah 66 tahun yang lalu. Dua tanggal tersebut adalah tanggal yang istimewa. Tanggal 17 Agustus 1945 adalah hari kemerdekaan Negara Republik Indonesia. Dimana bangsa Indonesia secara fisik telah  merdeka dari bangsa lain.  Bangsa Indonesia tidak lagi dijajah dari mulai Portugis Belanda maupun Jepang. Dan  Tanggal  17 Ramadhan  diperingati khususnya umat islam, sebagai umat terbesar yang  mengaku bangsa Indonesia, yaitu sebagai hari turunnya  Kitab Suci Al-Quran, sebagai pedoman hidupnya.

Apa Hubungannya, dua tanggal tersebut….???

Tuhan memberikan kemerdekaan  RI pas  pada bulan dimana  ada turunannya Al-Quran pada tahun 1945, kalau kita sebagai bangsa memahami dengan jernih pastilah ada makna dibalik itu semua.  Bahasa Tuhan banyak menggunakan  bahasa lambang /simbol. Dimana bahasa Lambanng adalah bagian  dari   bahasa sastra tinggi, yang hanya orang tertentu yang mau dan mampu memahaminya.

Coba kita analisa dengan kebersihan hati yang paling dalam…, Kalau 17 Agustus  1945 adalah bebasnya Bangsa Indonesia dari penjajahan Bangsa Barat, maka 17 Ramadhan adalah  hari turunnya  Al-Quran sebagai pedoman hidup ( ilmu ) yang mampu membebaskan bangsa Indonesia  dari pola pikir Dunia barat.    Jadi singkatnya….., kalau kita sering mendengar apakah kita masih’  di jajah…..? atau kita sudah merdeka…? Jawabannya selalu kita mendengar : ” kita belum merdeka, kita masih dijajah oleh Bangsa Sendiri!” Terus apa Arti kemerdekaan….? Ya kita baru secara fisik bangsa Barat hengkang dari Inonesia. namun pola pikir barat masihkah ada di Indonesia…?

Sebelum dijawab, apa pola pikir barat…?

1. Hidup individualisme, yaitu siapa yang  hidup nya secara Individu di junjung tnggi,  sehingga timbullah moto hidupku, hidupku, dan hidupmu adalah hidupmu, masa bodo amat. Singkatnya lu lu dan gue gue.

2. Hidup liberal, kehidupan bebas. Bebas sebebas bebasnya. sehinga di tafsirkan oleh sebagian gaya anak muda, menjadi  Pacaran bebas, Bergaul bebas, sexbebas, bebas mengexploitasi manusia, alam dan sumber-sumber  alam yang lain,  dll

3. Berlaku hukum Rimba, akibat kehidupan bebas maka kita lihat, siapa yang menang  adalah mereka yang kuat. Etika dan estetika yang dulu di junjung tinggi maka sudah diabaikan. yang uangnya banyak maka dia yang menang.

4. Timbul Strata Sosial. disadari atau tidak, golangan yang paling  miskin, susah untuk mencari sesuap nasi juga masih  banyak. Ada lagi golongan yang masih bisa makan namun tetep  miskin karena untuk sekolah tidak ada biaya dan ini banyak sekali di Indonesia. Jadi intinya ada kasta berdasarkan  harta dan kedudukan.

5. Timbul demokrasi dll.

Apakah yang disebutkan diatas ada dan masih di Indonesia…? itulah pola pikir model barat. disadari atau tidak  sudah menjiwai dan menjadi bagian dari diri kita. Benar kita merdeka fisiknya dari bangsa barat, tetapi Rokhani kita, jiwa kita adalah jiwa barat. Bagaimana yang beragama Islam, apakah yang punya Quran juga sudah merdeka ….? Samimawon, podo bae..!!!!  Apakah yang Islam juga sudah memahami yang diturunkan tanggal 17 Ramadhan…..? Jawaban Pastinya adalah B E L U U U U M M M……..banget.

” Ada ungkapan  telor bebek Belanda di kerami ayam Indonesia”

Kalau telor bebek, yang mengerami ayam jadinya apa…? ya tetep  bebek. saat kecil induknya ayam, tetapi dasar bebek ketika ada kolam dia berenang, ayam induknya bisa brenang ….?

itulah ungkapan yang pas untuk pola pikir kita. Tidak disadari kita dikerami atau dilahirkan oleh bangsa Indonesia, namun karena pola pikir asalnya adalah pola pikir barat (belanda) maka tetep  aja  kita berpola pikir seperti barat, seperti yang di ungkap kelima hal tersebut diatas.

Padahal hanya dengan Ajaran Allah sebagai pedoman hidup yang akan mampu membebaskan secara jasmani maupun rhokhani kepada kemerdekaan sejati. Pahamilah Quran, bukan sekedar bacaannya. Disitu sumber ilumu Luar biasa. Kebanyakan manusia bacapun belum fasih bagaimana tahu maknanya….., belum lagi maknanya banyak bahasa lambang yang perlu dikaji. Hanya yang berhati bersihlah yang mampu membebaskan diri   dari Penjajahan  jasmani dan Rokhani.   Sayang hanya sedikit.., yang mau untuk mengkaji…!! dan banyak yang kontra dengan hal semacam ini.

August 16th, 2011

Bersih-Bersih di Bulan Ramadhan

Ramadhan dikenal sebagai Bulan suci yang identik dengan kebersihan.  Kebersihan hati dibina dengan shaum dan shalat. Kebersihan hati otomatisasi kebersihan diri seutuhnya yang mencakup  kebersihan jasmani dan kebersihan  lingkungan dirinya.

Sambil menunggu buka maghrib, kemarin kamis  11 agustus 2011 , berkesmpatan bersih-bersih rumah.  Tidak saja menyapu dan mengepel, tapi kuperhatikan barang-barang apa  saja yang patut dibersihkan. Saat itu terbersit membersihkan kamar, lemari gudang dan seisinya. Dari mulai buku bekas, baju bekas dan barang bekas saya kumpulkan dengan rapi. Mau diapakan ya….?

Pertama adalah buku pelajaran anak-anak. Cukup banyak buku yang terkumpul sampai hampir 7 dus besar. Kalau dikilo lebih dari 70 kg. Maaklum anakku ada 4 orang. Kebetulan sekolahnya berurutan antara yang satu dan dua dengan yang ke tiga dan ke empat. Saya cukup rajin mengumpulkan buku bekas, dengan harapan dapat dipakai oleh adiknya. namun dalam kenyataan terkadang kebijakan sekolah mengharuskan kita harus beli. maka buku-buku itu akhirnya menumpuk.  Ada terfikir untuk di jual, namun begitu tukang sampah lewat.., dan mereka meminta maka dengan ikhlas saya berikan. Mudah-mudahan bermanfaat ya …bang. Beliau sangat kegirangan dengan ucapan terimakasih ber ulang-ulang. Bener Bu…, buat saya. tidak dijual saja bu…., khan mahal…? Bener Bang saya ikhlas untuk Abang.  Alkhamdulillah…, satu ruangan buku telah bersih dan lega.

Kedua adlah lemari baju saya bongkar. baju baju seragam anak-anak juga menumpuk banyak sekali. saya fikir baju kakak dapat dipakai adiknnya, ternyata kedua adiknya baik yang laki-laki maupun perempuan diusia yang sama badannya jauh lebih besar. Sehingga baju-baju seragam saja menumpuk banyak karena dari 4 orang anak yang saya kumpulin dari SD sampai SMA. Sebelum saya berikan ke orang lain, bauju-baju tersebut saya satukan dengan baju-baju non seragam anak-anak dan saya cuci bersih dan harum. Subkhanallah…., jumlahnya banyak sekali. Hari itu samapai 5 kali mencuci pakain yang kapasitasnya persekali cuci sekitar 30 potong.  Sambil cucian tersebut saya jemur di luar  , saya gelar diatas  mobil . Saya ambil kertas dan saya tempel sebuah tulisan” Baju seragam dan baju bekas lainnya sudah dicuci bersih, yang butuh silahkan ambil ).

Satu- persatu tetangga berdatangan dan memilih beberapa baju yang dibutuhkan. Duh…., senangnya berbagi..!!! Mereka sangat kegirangan. Beberapa dari mereka berterima kasih dan bersyukur tak terhingga. dan dari sebagian mereka ada yang minta tas, sepatu dan daster dan baju yang lainnya. Satu persatu melayani permintaan mereka dengan membongkar -bongkar gudang dan lemari. Alkahamdulillah…, apa yang mereka minta ada. Walaupun sebenarnya masih dipakai seperti tas, jaket dan baju, namun karena jumlah yang dimiliki cukup maka saya rela diberikan .

Hatiku tersentuh…, karena yang minta sepatu itu…, memiliki dua oranganak-laki-laki yang katanya sepatunya sudah kekecilan dan yang satu sudak sobek, sampai anakknya merengek tetapi belum mampu membelikan.  Rasanya  saya menjadi berdosa ,  bila barang-barang seperti sepatu, tas dan baju serta barang lainnya menumpuk, sementara tetangga sampai bermimmpi hanya unutk sebuah barang baru.

Begitu dengan nenek sebelah yang merengek  minta baju dan kerudung bekas untuk mengaji…!!  sementara tetangga 2 rumah kekanan.., memohon-mohon kalau ada baju daleman untuk ganti. Dalam hatiku berjanji…, ini yang ada terimalah dulu.., suatu saat nanti saya ingin membelikan yang baru untuk mereka. mudah=mudahan di lebaran ini ada rejeki.

Lain-lagi ada dua orang anak yang ditinggalkan emaknya pergi begitu saja. Dia sudah mulai tumbuh dewasa (Kelas 1 SMP) dan kelas 6 SD.  Saudaranya memintakan baju-baju daleman buat mereka. “Lihat bu…, mereka sudah besar-besar .., sampai tidak pakai miniset. Jangan-jangan pakain daleman yang lainpun ia tidak pakai..! Duh…., kemiskinan hidup…!

Alkhamdulillah…, lebih 3/4 dari barang  bekas yang tadi kukumpulkan sudah habis, tinggal sisa beberapa potong yang memang  belum menemukan ukuran yang pas. Begitu 2 orang anakku yang kecil pulang…, mereka berteriak-teriak. “mama…mama…., mengapa sore ini dari ujung-keujung pada pakai  baju aku dan mba Laras…? Mereka pada kesenengan…!!! ok mama kasih-kasihkan baju aku…??. Jawabku kemudian” Coba kamu inget.., sudah berapa lama kamu tidak pakai baju itu…, walaupun masih muat…, terlalu lama menunggu giliran untuk dipakai. sedangkan yang lain tidak seperti kamu. Biar aja ya…, kita beramal buat mereka. Kita mohon saja sama Allah mudah-mudahan, Arul-dan laras dalam ramadhan ini, mendapat berkah.

Iya deh mah…, saya ikhlas, saya sudah kebanyakan baju dan sepatu ya…!! Alkhamdulillah ya Allah.., akhirnya anakku mau mengerti.

August 14th, 2011

Puisi Selamat jalan

Ya Allah…, ya Rabbiii…….
Ya Allah…, ya Rabbiii…….
Innalillahi wainnailaihi raaji’uuuuuunnnnn ……!!!!
Mendesir darah , dan merinding bulu roma
Tak terasa berlinang, air mataku

Sempat tertegun, melihat banyaknya email masuk…
Apa dan siapa yang sedang mendapat giliran…..??
Ternyata hari ini 13 agustus 2011
Sahabat, dan saudaraku telah pergi……
Meningalkan kami tuk selama-lamanya

Ku kenang….., dikau wahai sahabat!!
Terkenang perjuanganmu, sebagai seorang ibu sejati,
Perjuangan mulia tak tertandingi

Ketabahan dan kepasrahan melawan sakitmu
Adalah Perjuangan hebat , memberi pelajaran bagiku
Ketika saya akan menyusulmu nanti.

Selamat jalan sahabat….
Kuteruskan perjuanganmu, sebagai ibu
Dan pengajar sejati, untuk mengabdi
Mudah-mudahan, doaku ini
Mempertemukan jannah diakhirat , istana Ilahi
Amien


Cannot create QuickStats table. Database user does not have CREATE priviledge.