Slamet dan Bejo yang berprofesi sebagai sopir dan kenek ambulan salah satu Rumah Sakit, yang khusus bertugas mengantarkan jenazah. Slamet orang asli jawa tulen yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun bertugas mengantarkan jenazah, tetapi indra pendengaran beliau sudah mulai terganggu. Sementara Bejo anak muda energik dari dusun, jowo tulen yang penuh dedikasi dan semangat untuk mengabdikan dirinya sebagai pengantar jenazah, dan bercita-cita untuk mengikuti jejak seniornya.

Suatu hari Slamet dan Bejo bertugas mengantarkan jenazah dari Ibukota ke ujung timur Pulau Jawa, tepatnya Banyuwangi. Dalam perjalanan kedua orang ini bertugas secara bergantian mengemudikan ambulans. Sanak keluarga dari jenazah tersebut sudah berangkat terlibih dahulu menggunakan pesawat. Sehingga cuma mereka berdua dan jenazah tersebut yang ada di ambulans. Setelah melakukan perjalanan selama 17 jam, tepat jam 23.00 WIB mereka masuk wilayah “alas tuwo” yang berada beberapa kilometer lagi tiba di kota tujuan. Wilayah alas tuwo selama ini dikenal sebagai daerah yang cukup angker, karena sepanjang 30 km di kiri dan kanan jalan yang terlihat hanya kegelapan hutan belantara. Bahkan selepas pukul 21.00 WIB sangat jarang kendaraan yang melintas.

Setelah memasuki hutan suasana mulai mencekam, ditambah langit mendung yang terlihat semakin pekat. Kemudian untuk memecahkan kesunyian spontan Bejo menegur Slamet: “Met cepetan……. langite wis mendung.” Bejo melihat Slamet mulai diserang kantuk, karena jalannya ambulan semakin pelan dan terkadang kurang konsentrasi. Terkejut dengan teguran Bejo, Slamet langsung berkomentar: ” Opo???? Mayite (jenazah….red) wis mlembung (kembung…red)………….????.” sambil celingak-celinguk memperhatikan jenazah melalui spion yang ada di tengah kendaraan. Terkejut dengan sikap danĀ  jawaban Slamet, Bejo tetap berusaha tenang dan tidak panik…..dengan harapan si Slamet memang agak kurang pendengarannya.

Beberapa saat kemudian setelah keduanya terdiam membisu, untuk memcahkan kesunyian….. sambil sesekali memperhatikan kondisi di luar, Bejo mulai berceloteh “Walahhhh….. Met,…….. langite wis dadi gerimis….”. Terkejut dengan komentar Bejo, segera Slamet mulai serius memperhatikan spionnya, untuk memastikan apa yang diucapkan Bejo……… sambil berteriak ” Hahhhhh……. mayite saiki wis mringis???… Aku mulai mrinding kabeh ki Jo”

Terkejut dengan komentar Slamet… Bejo dengan segera memperhatikan Slamet. Setelah keduanya saling bertatapan, karena sama-sama terkejut dengan komentar masing-masing, Slamet yang merasa sudah senior segera menimpali dengan sok memberikan nasehat. “Yo kuwi mungkin wis mayite ora sabar pengen ndang tekan ngomah kuwi Jo, dadi ra usah wedhi (takut….red)…… biasane memang ngono kok nek wis arep tekan omah… kuwi dudu mringis Jo, tapi….mesem (senyum….red).”

Kemudian keduanya kembali terdiam dengan pikirannya masing-masing, dengan satu tujuan untuk segera nyampe di tempat tujuan dan beristirahat. Tak beberapa lama kemudian hujan gerimis mulai reda dan jalanan masih tampak basah, segera Bejo dengan lirih berucap… dengan tujuan untuk tidak merusak konsentrasi Slamet, sekaligus tidak membuat suasana jadi lebih mencekam……“Alhamdulillah saiki udanne wis mandek (berhenti….red)..!!”. Tak diduga ternyata suara Bejo juga terdengar oleh Slamet (walaupun kurang jelas)….. dan dengan terkejut Slamet segera berkomentar “Hahhhhhh ……mayite wis ngadhek (berdiri…red)???, sing bener Jo….mosok mayite wis ngadek. Selama 20 tahun aku dadi tukang anter jenazah, durung pernah mayite kuwi ngadhek dewe….!!! Mbok ati-ati nek ngomong Jo!!!”. Dengan gusar Slamet membentak Bejo…. sambil sesekali memperhatikan kaca spionnya, untuk memastikan yang diungkapkan oleh Bejo. Setelah diperhatikan dengan seksama ternyata apa yang diungkapkan oleh Bejo tidak terbukti, Slamet semakin memacu ambulannya.

Bejo yang masih yunior akhirnya memilih untuk diam seribu bahasa, dengan pikiran yang melayang-layang mencerna apa yang diungkapkan oleh Slamet. Akhirnya setelah lebih dari 5 km perjalanan dalam keheningan dan tidak ada komunikasi. Tiba-tiba Slamet berkomentar memecah keheningan, sekaligus menghilangkan rasa takut yang menggelayuti pikirannya. “Jo…. tambah suwi aku kok tambah wedhi yo… tengkukku rasane tambah mrinding….!!”. Mendengar celotehan Slamet, Bejo segera memberanikan diri sekaligus menutupi rasa takutnya. “Wooo …….. dasar budhek (tuli…red), kuwi mau maksudku ngandani (memberitahu…. red) nek langitte wis terang….!”.

Mendengar komentar Bejo kemudian segera Slamet menghentikan ambulannya dengan panik dan penuh rasa ketakutan serta mata yang membelalak berucap. “Opo….??? mayite wis mbrangkang (merayap….red)…!!!. Wis…wis….cukup Jo, aku tak medhun (turun..red) neng kene wae…..mayite ben mbrangkang dewe neng omahe. Apikke awake dewe mulih wae” sambil segera membuka pintu dan keluar dari ambulannya.

Melihat Slamet yang sudah keluar ambulan segera Bejo menyusul dan membentak “Met ……maksudte langit……dudu mayit….., dasar budhek!!!”. Mendengar itu segera Slamet berteriak, “tulunk-tulunk….ono mayit nggowo (bawa…red) arit….!!!”

Cerita ini terinspirasi dari Group Messenger, 28 Januari 2011.