Saat Wonokairun sedang tongkrongan nunggu warung rokoknya sambil ngopi……tiba-tiba datang Mbah Bejo dengan tergopoh-gopoh…..sambil berteriak “Run……… aku tuku rinso ne…”. ”Lho????…….. rinso atene digawe opo mbah…?” sahut Wonokairun sambil terkejut……….., soalnya selama ini Mbah Wonokairun tidak pernah membeli sabun merk Rinso, tetapi merk B29.

Mbah Bejo oleh para tetangga beliau dikenal memiliki pribadi dan kebiasaan hidup yang unik, salah satunya dari kebiasaannya untuk mencuci pakaian selalu di sungai kecil di sebelah tempat tinggalnya…. dan sabun yang digunakan selalu sabun colek batangan merk B29…. dan tidak pernah menggunakan sabun merk yang lain. Pernah Wonokairun menanyakan masalah persabunan ini ke Mbah Bejo…….. dengan ringan Mbah Bejo menjawab “Lek nggawe sabun iki rasane klambiku koyo dikosok-i (…diucek-ucek…red) mbak Ratmi (Ratmi B29…artis yang terkenal pada masa Mbah Bejo muda dulu)”

Sambil mengerutkan keningnya yang memang sudah berkerut-kerut…. Mbah Bejo menjawab dengan agak kesal ”Kucingku kenek blethok tlethong (kotoran sapi… red)….. dadi katene tak umbah! (…..dicuci….red)”.  Mendengar ungkapan Mbah Bejo…..  hal pertama yang terbayang dalam benak Wonokairun bagaimana kalo kucing kesayangan si Mbah jadi mati kedinginan. Siapa lagi yang mau jadi teman setia dan sahabat beliau. Sebagai orang tua yang sudah tinggal sendiri di dunia ini, satu-satunya sahabat dan hiburan beliau hanya kucing.

Setelah memutar otak bagaimana caranya untuk menyelamatkan kucing Mbah Bejo……..Wonokairun memperoleh ide dengan memberikan saran agar mempercantik bulu si kucing…. yang sekaligus membersihkan bulunya yang telah terkena kotoran sapi. Dengan sikap sok bijaksana dan perhatian pada pinisepuh seperti Mbah Bejo……..mas Wonokairun langsung mengeluarkan rayuannya: ”Mbah….Mbah, sampeyan iki aneh-aneh ae, mosok kucing diumbah ambek (…dengan..red) rinso??……. yo mati kucing sampeyan. ….. Kucing iku paling wedi ambek sabun Mbah..!!, apik-e dibilas ae karo banyu…trus dishamponi ambek sunsilk ae, shampo sunsilk iku sing digawe karo artis Dian Sastro…makane rambute si Dian dadi ketel……. Nek kucing sampeyan diumbah ambek sunsilk dadine ulune ketel (…bulunya jadi lebat …..red)”.

Mendengar celotehan anak muda sekelas Wonokairun….yang konon katanya lulus SD aja lewat ujian persamaan………wajah Mbah Bejo keningnya tambah berkerut-kerut….plus dengan mata melotot segera mendamprat Wonokairun yang dianggapnya sok tau dan mencampuri urusannya. “Run…… kon (…kamu…red) iku lek gak ngerti cangkem-e gak usah mangap ae….mingkem ae ngganteng kon….!!!. Aku gak peduli kucingku atene sesok dadi….. Dian Karto… Dian Tomo… Dian Ndoko….. Dian-Put… opo malah Dian-Cuk….. gak masalah ….. pokok-e cepet ndang jupukno Rinsone..!!” seru Mbah Bejo dengan penuh kegeraman. Melihat Mbah Bejo yang sudah emosi jiwa dengan kening yang semakin berkerut dan mata melotot…… dengan tergopoh-gopoh ketakutan dan diam seribu bahasa Wonokairun segera memberikan sabun Rinso sachet kecil yang sudah ditunjuk Mbah Bejo.

Singkat cerita…. keesokan harinya masih dengan rasa penasaran Wonokairun memberanikan diri untuk sengaja lewat di depan rumah Mbah Bejo. Terlihat Mbah Bejo duduk termenung di depan rumah dengan rona kesedihan yang terpancar di wajahnya. Melihat itu…. Wonokairun berkata dalam hati… apa yang kubilang kemaren…. gak dituruti sih, dasar orang tua. Akhirnya dengan sikap sok akrab dan ramah, mas Wonokairun memberanikan diri bertanya….  Yok nopo kucing sampeyan Mbah?…. wis dadi resik tah ulune??“.

Terkejut pertanyaan itu, Mbah Bejo yang sedang asyik dengan lamunannya dengan bersungut-sungut langsung membentak Wonokairun…. “Laopo kon takon-takon kucing…… sing jelas kucing-e mati…..!!!“.

Merasa mendapat angin dan pembenaran dari pendapatnya kemaren, langsung Wonokairun dengan penuh semangat berceloteh. “Lha temen ta?….sampeyan iki diomongi gak percoyo………. gak iso kucing diumbah nggawe rinso iku Mbah….“.

Mendengar ungkapan tersebut, ….. Mbah Bejo tidak terima dengan pendapat Wonokairun, dan langsung menjawab. “He Run …..kucingku iku mati dudu mergo tak umbah nggawe Rinso…. wong mari tak umbah isik urip kok….!!“.

Mendengar ungkapan Mbah Bejo tersebut, spontan mulut mas Wonokairun gatel untuk berkomentar karena penasaran………., kemudian dengan setengah berteriak Wonokairun berucap, “Lho….. kucing-e mati opo o Mbah???“.

Dengan wajah memelas dan sedih meratapi kematian si kucing yang selama ini sudah menjadi sahabatnya Mbah Bejo berkata lirih. “Jarene artis-artis sing nang TV iku…..nek mari umbah-umbah kudu diperes ngantek garing, supoyo dadine kinclong plus wangi“. Mendengar ungkapan itu, dengan penuh penasaran Wonokairun segera nyeletuk. “Trus opo hubunganne ngumbah kucing karo artis Mbah???“.

Sambil menangis haru Mbah Bejo berucap “Yo tak padhak-no karo carane artis-artis sing nang TV iku………KUCING-E TAK PERES NGANTEK GARING ……!!!”

Cerita ini terinspirasi dari salah satu diskusi dan sharing yang terdapat dalam salah satu group BBM.

Depok, Medio January 2011.