farida

Duel Rubic: Kakak vs Adek

Hari ini si adek senang banget dan berbinar-binar waktu cerita di sekolahnya. “Bu, tadi temen2 pada bengong deh pas adek bisa menyelesaiakan rubic di sekolahan”. Aku pun tertarik dan bertanya balik, “Lho, emang adek bawa rubric ke sekolahan?“. “Enggak kok, ada temen yang bawa rubic ke sekolah tapi belum bisa beresin 6 sisinya“, jawab si bungsu. “Wah hebat dong, terus temen-temennya pada bilang apa?“, tanyaku. “Masa bu ada yang bilang, “najis” si diva bisa 6 sisi selesai cepet banget ya!!“. Mungkin kata “najis” itu maksudnya heran dan terkagum2 kali ya :) Dasar anak sekarang, kosa katanya emang aneh-aneh saja ya :)

Tadinya sih aku tidak terlalu tertarik dengan hobi baru anakku. Lagian sebelumnya si kakak duluan yang seneng maen rubic. Gara-garanya sekitar 3 atau 4 bulan yang lalu mereka nukerin tiket permainan anak-anak dengan dua buah rubik. Terus rubik itu dibawa pulang kampung pas anak-anakku liburan. Ternyata tiga sepupunya sedang keranjingan maen rubic di sana. Ya udah akhirnya si kakakĀ  pun ikut2an deh maen rubic. Mungkin sekitar sebulan akhirnya si kakak bisa menyelesaikan rubic. Waktunya pun makin lama makin cepat, bahkan ngakunya sih yang paling cepet sekitar 2 menitan :)

Karena hari ini si adek juga dah bisa nyombong bisa menyelesaikan rubic, akhirnya bapaknya tertarik untuk buat lomba rubic antara kakak lawan adeknya. Aku pun cuma senyum-senyum aja melihat tingkah kedua anakku. “Ah, takut grogi dan stress pak!!”, teriak kedua anakku. Mereka pun rebutan dua buah cubic. Yang satu asli yang satunya palsu hehehe. Seperti biasa si kakak akhirnya ngalah untuk memakai rubic palsu yang memang suka macet. Adeknya sih kelihatan girang pake yang original yang lebih mulus dan mudah untuk memutarnya. Ya udah, lomba pun segera dimulai setelah bapaknya mengacak dua rubic. Inilah foto sebelum, selama, dan sesudah lomba.

Sebelum Lomba

img_31691

Ketika sibuk menata rubic

img_3171

Selesai lomba

img_31742

Siapa pemenangnya?

Ternyata diluar dugaan si adek yang menang, tapi mungkin ada pengaruh dari rubic asli yang memang mudah diputar-putarnya. Sedangkan si kakak beberapa kali kesulita untuk memutarnya, bahkan sering ngedumel karena rubik palsunya suka macet. Inilah waktu penyelesaian lomba dari dua anakku:

Dinda Nadiyan: 4 menit 7 detik

Diva Mahardikawati : 3 menit 26 detik

Akhirnya bapaknya pun menjelaskan bahwa dalam perlombaan itu pasti ada yang menag dan kalah. Yang menang tidak boleh sombong, yang kalah tidak perlu kecewa. Lagian kondisi kedua rubicnya beda, yang satu asli namun satunya palsu, yang asli mudah diputar tapi yang palsu sering macet. Itulah kegiatan kedua anakku hari ini. Seru juga ya )

6 Responses to “Duel Rubic: Kakak vs Adek”

  1. rakhmaon 23 Feb 2010 at 8:20 am

    Da…, beli rubrik yang asli dimana….? anakku juga lagi pada keranjingan dan merengek minta beli yang asli tapi aku nda ngerti harus beli kemana..? Hebat ya…, kakak dan adek….!! semua pinter-pinter.., ajarin anak bu dhe ya…!!

  2. faridaon 23 Feb 2010 at 11:54 am

    Belinya hanya di Gramedia,mbak harganya 169 ribu kalau nggak salah, kebetulan 2 D yang beli sendiri dan mereka patungan. Jadi ibunya nggak merasa mengeluarkan uang. Yang ngajarin mereka bukan aku malah aku diajarin mereka dan saat ini belum bisa karena ‘2 D’ galakkkkk banget …abis ibunya agak lemot kali nggak ngerti2x ….hehe

  3. Esraon 23 Feb 2010 at 12:40 pm

    Wuih…ternyata si Adek pemenangnya… Hebat…hebat… Buat kakak besok2 kalahin Adek ya…hiiii….hiiiii…:-)

  4. hanumon 23 Feb 2010 at 12:51 pm

    ajarin donk… ajak 2D ke kampus main sama Iril, pemecah rubik rekor dunia itu. Nanti biar aku yang buat janji sama Iril :D

  5. cedricoon 22 Apr 2010 at 5:14 pm

    wah bu rubic nya mahal banget .. nitip aja sama anak IA01 murah ga sampai 50 ribu .. standar internasional …
    :)

    itu cuma kaka vs adik ya yg main rubic.. ayah vs ibu nya kapan?? :D

  6. faridaon 23 Apr 2010 at 3:15 pm

    Salah deh harga di Gramedia 129 rb, tapi sekali aja beli yang asli yang lainnya dah beli yah harga rubik berkisar di 50 rb-an (itu juga nitip sama 2IA09 beli di Prumpung …)

    Emang anak IA01( 01 yang mana nih, kan ada 1IA01,2IA01,3IA01,4IA01) ada yang jual rubic ???
    Ntar ditanya-in anakku deh mau rubic yang mana lagi ….

    Kalau Bapak & ibu dah jago ngacakin doank … Dan Rubic yang warnanya -hitam semua- (rubic asli lagi dicopotin warnanya abis pada copot2) paling jago ….. abis minta diajarin gurunya galak …. ( tapi belum niat belajar …abis takut ketagihan …).

Trackback URI | Comments RSS

Leave a Reply

*
Untuk membuktikan bahwa anda bukan spam engine, mohon ketikkan kata2 disamping ini pada kolom dibawah ini.
Anti-Spam Image

Cannot create QuickStats table. Database user does not have CREATE priviledge.